0

Rindu

Rindu nulis di sini, bahahahaha.
So, here we are! Ara hadir lagi di sini :3
Belakangan ini ara lebih suka dipanggil tamara, nama pena (?) semacam itu. Kenapa? Nggak tau juga, mungkin karena aku lebih keep in touch sama temen-temen yang suka nulis it means temen dunia maya.
Rindu.
Bicara tentang rindu, tamara rasa kalian tahu rasanya seperti apa. Seperti….ada sesuatu yang berat terpanggul di pundak dan kepala kalian. Kalau rindu itu bertuan, kalian bisa nganterin rindu itu pulang. Namun, kalau rindu itu nggak punya tuan, harus gimana, ya? Mhehehehe.
Mudah-mudahan mulai besok tamara rajinin nulis lagi di sini. Bahas hal sederhana tentang apa yang terjadi di kehidupan aja kali, ya? Perselingkuhan, cinta, drama, luka, keluarga, sahabat, kehilangan?
Oh iya, tamara lagi rajin nulis di wattpad. Mampirin dong. Unamenya tatamaraaa bahahaha.
Udah ah.
Dah malem.
Bobo dulu ya.

Advertisements
0

Panah Asmara (MATI SAJA)

Aku selalu ingat dunia semu yang mempertemukan kita

Berkutat dalam ribuan karakter alfanumerik yang dibalut mesra

Sebuah cinta untuk adik kecilku yang manis

Namun justru aku yang terjerat dengan sadis

mengikis relung jiwa sedikit demi sedikit

Sampai hingga batasnya aku menjerit

Sikap dinginmu yang membuatku jatuh hati

Sketsa kasarmu yang membuat waktu seakan berhenti

Dalam diam aku menjadi pengagummu

Walau pertanyaan yang sama selalu muncul dalam benakku

Seperti apa dunia yang kau tinggali?

Kita satu bumi, tapi rasanya seperti jarak antara Pluto dan Matahari

Dan suatu waktu kau menjadi tidak acuh

Aku anggap itu salah satu lelucon khas milikmu

Karena yang kutahu kau selalu labil, menjadi bingung dengan dirimu sendiri

Sosok introvert yang seperti labirin

Wahai Kamu sang pemanah hati yang suci

Mati saja kau dikoyak-koyak sepi

TNG, 29/01/17

Bayu Alamsyah – 

[based on true story]

0

Saya rindu

Saya benci mengakuinya, tapi saya kehilangan kamu lebih dari saya pernah kehilangan siapapun. 

Saya rindu kamu lebih dari saya merindukan siapapun yang pernah dekat dengan saya.

Aksara rindu penuh luka ini saya tulis tanpa kesadaran penuh, kendali atas diri saya pun sudah tidak ada, hanya luka dan rindu yang bekerja.

Saya bukan apa-apa tanpa kamu.

Saya tidak bisa berhenti bergantung pada kamu.

Apa masih ada harapan?

Bahkan untuk menguntai kata indah saja saya sudah tidak bisa. Saya ingin kamu.

Masih adakah saya di pikiran kamu?

Masih samakah rasa yang kamu punya untuk saya?

Saya rindu. Kembalilah, kamu.

0

talk about 3 ; 11

setiap tahun, gue akan selalu cerita tentang how my birthday moment goes by. kenapa? karena gue mau, suatu hari nanti, akan ada sesuatu yang bisa buat gue bersyukur dan ketawa di saat gue lagi sedih.

hampir di setiap ulang tahun, selalu aja ada kejadian yang gak bisa gue duga. seperti tahun lalu, tiba-tiba banyak temen gue yang udah lama gak komunikasi malah muncul dan inget sama ulang tahun gue. jadi, tahun ini gimana?

honestly, dari seminggu sebelum tanggal 3;11, gue udah rungsing banget. dimulai dengan tugas kuliah yang banyak, urusan kerjaan yang lagi macet, sampai ke emosi yang lagi labil-labilnya. dikit-dikit emosi, dikit-dikit marah, manja, merajuk, pokoknya emang lagi campur aduk banget.

ada yang baru di tahun ini. karena gue mulai main di dunia oranye (wattpad-red), dan kebetulan dapet temen yang asik-asik dari situ, jadi tahun ini juga dihiasi sama temen-temen gue dari wattpad ini.

hari sabtu, tanggal 29 Oktober, gue berantem sama seseorang-yang-namanya-gak-mau-gue-sebut, salah satu kenalan-yang-tadinya-deket-dari-wattpad. alasannya mah sederhana, emang gue aja yang sensi. kejadian itu berpengaruh ke mood gue di hari selanjutnya. diperparah dengan kesepakatan konyol lain yang gue buat sama dia yang pada akhirnya bikin gue makin rungsing.

minggu. senin. selasa. hari gue datar aja. ada rasa kesel, tapi ya datar aja. gue kayak yang cuma setengah rasa buat jalanin hari. konyol, ya? tapi ya gitu deh, gue emang semenyebalkan dan serumit itu.

hari rabu, ada masalah lagi. masalah yang membuat mood gue kayak dibanting dari gedung 60 lantai. ha ha ha, sumpah lebay. ya pokoknya gue bete banget dan gue sampai ngucap, “how i wish i can amnesia or fall asleep a week. i dont need my bday.” 

iya, gue sedrama itu. ditambah emang jatah bulanan gue, sih. oke, gue mulai nyalahin benda mati, tapi itu bener. emosi gue bisa naik turun dengan indahnya cuma karena bulanan.

lanjut ke cerita, gue udah yang males banget sama namanya ulang tahun gue. hari kamis, 3 november, jam 12 malam, adel–salah satu temen wattpad gue yang satu grup kepenulisan, ngasih ucapan selamat ulang tahun ke gue. 

seneng, gak? ya iyalah. walau pun, gue sedikit berharap, dia yang ngucapin pertama. gak mungkin sebenernya, karena … ada deh, ha ha ha. rahasia. yaudah pokoknya adel ngucapin, terus di pagi harinya, satu per satu temen main gue ngucapin.

opah dengan voice note lucunya, terus elsa juga dengan voice note lucu. oh, rizka rosa jangan ketinggalan. temen wattpad gue yang satu ini, emm rada emm. dia ngotot ngucapin selamat ulang tahunnya di tanggal 2 november dan gak mau ngucapin lagi. emang kelakuannya…….

ada juga video lucu dari agatha yang made my mood going up sedikit demi sedikit. ditambah harum, bame, rika, rendy, aduh siapa lagi sumpah lupa._. pokoknya hari itu berjalan baik dan dengan semestinya.

oh michin juga, salah satu lain kesayangan gue dari dunia wattpad. ada juga azizah, penulis kece yang bukunya lagi proses terbit, yang kebetulan deket sama gue, ngucapin dengan voice note yang lucu.

tapi … ada yang kosong di diri gue. iya, karena dia ngilang gak tahu ke mana. udah gue prediksi, sih, karena dulu pas dia ulang tahun juga gue ngucapinnya pas mau ganti hari, gue yakin dia juga mau bales dendam begitu. tapi well, karena emang hubungan gue sama dia lagi gak baik, jadinya gue tetep rungsing.

3 ; 11 tahun ini … bisa dibilang my worst bday ever :[ . gue juga benci banget sama ulang tahun kali ini, karena meski pun banyak yang sayang sama gue, gue tetep ngerasa kosong.

puncaknya, jam 23.58 tanggal 3 november. gue tau dia gak bakalan muncul. and then, jari gue dengan lancarnya nulis sebuah prosa. saat itu gue ngerasa … gak tau. gak bisa dijelasin. sekali lagi, ada sisi dalam diri gue yang memaklumi dia ketiduran sampe gak ngucapin. tapi lagi, karena hubungan lagi gak enak, gue bawaannya ya rungsing dan negatif terus.

malam itu gue gak tidur. konyol. gue masih berharap bisa amnesia aja sama semuanya. tapi, gak semudah itu kan ya huahahaha.

pagi di tanggal 4, akhirnya dia muncul dan ngucapin. ini gue skip karena out of topic banget, dan lagi pula nanti pembahasannya jadi ke mana-mana.

selain itu, beberapa temen di grup kepenulisan gue juga ngucapin. ngeselinnya, mereka sempet mikir gue boongan ulang tahun tanggal 3 😂😂😂 atuh lah, gue mah dibecandain mulu gak pernah diseriusin huhu.

ditambah lagi sama nina, salah satu temen deket lain gue dari wattpad, yang baru ngucapin karena dia serius mikir gue becanda ulang tahun tanggal 3. ini gue antara ngenes sama lucu, sih. keren juga gue, ya? lagi serius aja dianggapnya becanda 😂😂😂.

oh ada yang ketinggalan, aldi juga ngucapin. dengan percakapan datar yang absurd abis dan bener-bener khas dari dia.

SELAMAT ULANG TAHUN ARAAA. doanya yang baik-baik, lancar kuliah sama semua kehidupan lo, pokoknya sukses terus. | MAKASIH ALDI. aamiin buat doa baiknya. bagi kadoo. | mau apa emang? wakakak | emm apaan, ya? kasih kejutan, dong. | ya udah tunggu aja pokoknya, ya. | nunggu itu gak enak :[ | abis ini lagi hectic banget sama laporan | yaudah, ditunggu kadonya. | 👍👍👍


iya. percakapan sedatar itu terjadi antara gue dan aldi. yang kita sama-sama tau itu akan berakhir dengan kesia-siaan penuh😂😂😂. tapi munculnya aldi, nyatanya membuat mood gue naik dengan mulusnya … hebat, ya dia? kasih tepuk tangan …

ada lagi kak amur dan surya yang gue palak ucapan di nyaris jam terakhir sebelum ganti hari. mereka juga temen dari wattpad yang satu grup di kepenulisan, makanya mereka gak tau gue ulang tahun. hasil dari palak mereka adalah ucapan, ditambah rentetan aksara singkat dari kak amur.

Tamara

Kau gadis bermata sendu.

Berhari-hari aku merindu.

Meski aku menunggu.

Tetap saja aku tersedu.

ini lucu, dan gue ketawa-tawa sendiri malam itu. mereka kayak air di tengah kehausan gue, walau pun efek yang mereka kasih gak berlangsung lama karena habis itu gue ngerasa kosong lagi dengan ketidakhadiran dia. 

intinya, 3;11 gue tahun ini rasanya campur aduk. gado-gado dan nano-nano. semakin banyak orang yang sayang sama gue, ada juga yang [katanya] sayang sama gue, dan ada juga yang membuat 3;11 gue tahun ini kayak mimpi buruk buat gue.

overall, tahun ini penuh warna. juga air mata.

hidup emang selalu penuh kejutan. dan gue rasa, kejadian 3;11 gue tahun ini adalah salah satunya. di mana emosi gue beneran dimainin di hari-hari sebelum 3;11 sampai hari ini; setelah 3;11.

makasih buat yang udah peduli.

makasih buat yang udah sayang.

makasih juga buat yang [katanya] sayang, makasih cerpen yang ada plot twist sebagai hadiah ulang tahun gue.

makasih banget oca udah ngasih kado berupa sajak asdfghjkl yang ada di pos ini.

jadi, ya kira-kira begitulah kisah 3;11 gue tahun ini. gimana sama 3;11 tahun lalu? semoga akan ada kisah 3;11 tahun depan dengan lebih banyak kebahagiaan. aamiin.

selamat ulang tahun ara!

0

b a i k ?

Kamu adalah pendiam terbaik yang pernah saya temui, sebab kamu selalu bungkam meski tahu saya sedang menyelam dalam jelaga kepura-puraan.

Kamu bahkan tidak menghentikan saya yang hampir kepayahan, setidaknya berpura-pura untuk menyuruh saya muncul ke permukaan. 

Setiap kamu melihat saya dalam keadaan kacau; di mana sisa pendar air mata semalam masih menggantung indah di pelupuk mata.

Hanya akan ada pertanyaan, ‘apakah kamu baik-baik saja?’ yang keluar dari mulutmu.

Saya menutup mata dan menjawab, ‘iya saya baik-baik saja’

Lalu kamu mengangguk sekali, dan pergi.

Kamu tidak tahu, bahwa ada duri kecil yang menyayat lapisan terluar dari perasaan saya. Terus menerus, sayatan itu mengiris sedikit demi sedikit lapisan yang paling dalam dan terjaga.

Kamu tidak tahu, setiap sorot acuhmu memberikan trauma tersendiri bagi hati. Ia yang masih lugu, seakan mendapat hantaman keras oleh karena sikap dingin dan masa bodohmu.

Saya hanya pasrah dengan senyum lemah.

Apakah kamu tidak ingat, waktu itu saya pernah memintamu untuk tetap tinggal? Lalu kamu menjawab dengan anggukan sekali dan pergi, lagi.

Saya anggap itu adalah jawaban terbaik—setidaknya kamu masih di sini dan tidak menghilang tanpa pamit.

Sekarang, saya dengan kesadaran penuh mengikuti arah punggungmu dari belakang. Meski kamu dengan sadarnya pula menghiraukan saya dan asyik berkelana mengejar kupu-kupu di antara ilalang.

Saya (masih) baik-baik saja.

Maaf. Maaf. Maaf. 

Saya terlalu percaya diri untuk mengawali pertalian antara kamu dan saya yang terlalu abu-abu.

Entah akan saya teruskan untuk menyakiti diri atau malah mengakhiri dengan tetap saya yang tersakiti.

—Rizka Rosa

Perempuan yang sedang (tidak) baik-baik saja.

– – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – 

ceritanya kemarin ara ulang tahun. terus karena ara long distance relationship sama rosa (oca) dan kita memang ketemu di dunia aksara, akhirnya rosa ngirim sajak ini buat ara. katanya, sih, sebagai kado. padahal sih ara curiga, dia emang seneng bikin ara galau.

ara juga ngebayangin, kemarin dia bikin ini pasti sambil ketawa jahat ngebayangin hal-hal ga enak tentang ara. 

tapi, ya udah banget, sih. ini bagus. dan ara sukak! represent everything bahasa gaulnya, mah. udah, gak perlu dijelasin lebih lanjut. pokoknya suka. 

semoga kalian juga sukaaa❤

0

tuan di sudut ruangan



bogor

4 november 2016

01.13 a.m

teruntuk,

tuan di sudut ruangan



hai tuan,

bagaimana rasanya melihat saya hancur? sudah bahagiakah? atau masih kurang?

saya rasa saya tidak perlu bertanya perihal kabar tuan, karena sudah dapat dipastikan tuan sedang dalam keadaan yang sangat baik-baik saja. betul, kan?

mana mungkin saya salah, saya memang nyaris satu-satunya orang yang sangat mengenal tuan, bukan? 

tuan, rasanya sudah saatnya tuan beranjak dari sudut ruangan tempat tuan biasa menghabiskan waktu. karena kini, saya yakin tuan sudah cukup mampu untuk berdiri dan menjelajahi sudut lain di dunia ini.

jangan berkerut seolah tidak tahu, tuan. tuan sudah berhasil mengalahkan saya. menghempas saya hingga remuk seluruh tubuh saya. tuan juga sudah membunuh hati dan kesadaran saya.

bagaimana? masih belum yakin jika tuan sudah cukup hebat?

tuan, bagaimana rasanya menghancurkan saya perlahan? berapa lama waktu tuan merencanakan semua ini? satu bulan? dua bulan? atau, ah jangan bilang tanpa rencana?
saya tersanjung ketika tuan memuji saya berulang kali, apa itu salah satu rencana tuan?

saya menghadirkan rona merah di pipi saya ketika tuan berulang kali menebar janji manis, apa itu juga bagian dari rencana tuan?

ah, tuan. jangan merendah.

saya sudah menyerahkan seluruh keeleganan saya di tangan tuan, itu yang tuan mau, kan?saya sudah mencabik hati saya, merawatnya perlahan untuk kemudian tuan sayat tiap sisinya, itu juga yang tuan ingin, kan?

saya sudah memberikan semua yang tuan mau.

jadi, apa tuan sudah puas?

haha. naif sekali saya ini, tentu tuan sudah puas. karena kini tuan mulai beranjak meninggalkan saya. saya tahu, tuan. tenang saja, saya tidak akan meminta tuan bertahan atau bertanggung jawab. saya malah akan mempersilakan tuan melangkah.

memang itu yang harus saya lakukan, kan, tuan?

tuan, saya kini hanya seperti bangkai kepompong yang ditinggalkan isinya menjadi kupu-kupu. saya tidak berguna, dan saya tidak lagi menarik untuk tuan mainkan.

bagaimana jika tuan bermain dengan kupu-kupu itu saja? bukankah tuan suka binatang kecil bersayap indah itu?

saya sudah terlalu banyak bicara, ya, tuan? maafkan saya tuan, kadang saya masih lupa diri.

bagaimana pun juga, tuan pernah memerlakukan saya bak saya adalah puan milik tuan. dan sial, hal itu terkadang membuat saya sulit mengendalikan diri.

tapi tenang, tuan. saya mudah terbiasa dengan sesuatu, kok. memosisikan diri saya sebagai dayang–bukan lagi puan milik tuan, adalah hal yang cukup mudah.

tuan, saya lebih suka disebut dayang dibanding selir—meski saya sering berceloteh bahwa saya adalah selir malam. saya hanya tidak suka berbagi. dan sebagai selir, saya harus menerima kenyataan bahwa tuan bukan milik saya pribadi, dan berbagi tuan bukan pilihan menarik bagi saya.

biarlah saya menjadi dayang, yang siap melayani permainan konyol tuan—dari dulu selalu begitu, kan?

suratnya terlalu panjang, tuan. maaf.

baik-baik selalu, tuan. jangan merendah karena nyatanya tuan bisa mengalahkan saya. terakhir, silakan panggil saya untuk melayani semua permainan konyol tuan jika tuan butuhkan.


tertanda,

dayang baru tuan

0

Lulur the Tropical Spa; Javanesse Colorless

Haloha lagi!

Sesuai janji gue di pos sebelumnya, kali ini gue muncul lagi buat bawain sebuah review yang gak kalah seru dibanding yang sebelumnya. Kalau biasanya gue cuma ngasih review tentang lipstick, lipbalm, gincu, lagu, dan tempat makan, kali ini gue muncul dengan …

SKIN CARE

Yeyy tepuk tangannya mana? Skin care sederhana sih, ya. Karena buat mahasiswa kayak gue, beli perawatan yang mahal-mahal itu rada umm, gak kebeli hehe.

Sekarang gue mau ngomongin tentang lulur. Siapa yang suka luluran, hayo? Yang mau dirumpiin kali ini itu lulur dari Amway (lagi, karena gue bakal jejelin kalian sama produknya Amway ehehehe). Nama lulurnya Lulur the Tropical Spa.

Rumpiin sejarah singkatnya dulu, ya. Amway ini juga memberi pendapatan bagi penduduk lokal dengan memunculkan produk lokal dari Indonesia. Contohnya lulur, minyak telon, minyak kayu putih, saus sambal, kecap, dan lain sebagainya.

Jadi, Lulur the Tropical Spa ini punya tiga varian. Yang pertama ada Javanesse Colorless Spa, untuk varian ini kalian bakal dimanjakan banget sama rempah asli Indonesia. Kayak gimana butirannya?

Butiran halus lulur varian Javanesse Colorless Spa, lucu yaa

Nah, ada klaimnya nih dari Amway buat varian ini. Apa aja?

  • Membantu mengangkat kotoran dan sel kulit mati
  • Tanpa pewangi kimia
  • Mengandung akar wangi dan rimpang temu giring yang menghaluskan dan melembutkan kulit
  • Tidak membuat kulit jadi kuning
  • Kemasannya praktis

So, gimana, ra? Apa klaimnya terbukti benar? Hm. Mari kita bahas. Yang gue rasain setelah pakai lulur varian ini itu emm …

  • Kulitnya jadi halus, beneran halus
  • Enak aja pakainya, entah kenapa pokoknya jadi lembut dan nyaman dipakai
  • Scrub halus dan gak bikin sakit
  • Wanginya emang rada ngeselin, sih. Rempah banget

Di atas itu semua, gue suka banget sama varian ini. Bisa dibilang varian ini yang paling gue suka dibanding dua lainnya. Walau pun wanginya ngeselin, gue akalin pakai baby oil biar wanginya rada enak.

Lulur varian ini itu mirip sama lulur tradisional yang rempah kuning itu. Tapi bedanya, sesuai sama klaim produsen, lulur ini gak ngebuat kulit jadi kuning. Bagus banget pokoknya!

Nih gue kasih tahu gimana ramuan gue buat lulur hehe. Pertama, tuang lulurnya. Kedua, tambahin baby oil sedikit, aduk sampai semua bubuk lulur kena baby oil. Baby oil yang dituang gak usah banyak, ya. Cukup sampai buat bubuk lulurnya basah aja. Ketiga, tambahin air hangat sampai jadi adonan lulur dengan konsistensi yang nyaman buat dibalur ke badan.

Gampang, kan? Baby oil juga bisa diganti dengan minyak zaitun, virgin coconut oil dan airnya bisa diganti dengan susu atau yoghurt. Hm, smells good.

Oke, lanjut ke harga. Harganya itu cukup terjangkau buat kantung mahasiswa, hanya Rp. 53,900 buat harga katalog. Dan Rp. 49,000 buat harga member. Oh iya, ada juga yang jual per bungkus (kalau harga di atas kan satu kardus isi 4 bungkus). Kalau per bungkus biasanya Rp. 17,000. 

Belinya di mana, ra? Harus ke ADC Amway dong. Tapi khusus produk lokal, di Kota Kasablanka gak ada. Jadi harus cari ke Aldiron atau Bogor juga ada. Harus member, ya, tapi. Ayo, siapa belum member Amway bisa hubungi saya, hehe. Silakan komen di kolom komen.

Nah, irit gak, ra? Irit buwanget. Satu bungkus bisa buat 3 kali pakai seluruh tubuh. Dipakainya satu minggu sekali cukup, jadi sebulan cuma ngeluarin modal Rp. 17,000 itu murah, loh!

Nilainya buat lulur ini adalah … 7.9/10. Loh, kok kecil? Ini karena gue secara subjektif kurang suka lulur bubuk aja, kak. Jadi segitu hehe. Tapi untuk kualitas sih jempolan.

Jadi, gue bakal beli lagi gak? Ngapain beli lagi, orang stok di rumah gue ada 4 kardus, hehe. Gak rugi banget.

Jadi, mulai luluran, yuk! Sayangi kulit mulai dari sekaraaaang.

Segini aja review gue kali ini. Untuk dua varian lainnya, menyusul besok, yaa. Karena gue takit kepanjangan, hehe. Tetap penasaran sama semua pos gue, ya.

See ya, muah!


-sarlita tamara-

0

Artistry, worth the price?

Halohaaa, udah lama banget gue gak nulis di sini. Mohon dimaklumi karena gue lagi sibuk di aplikasi sebelah hehe. Tapi kali ini gue bakal balik lagi dengan sebuah review yang bikin gemes gemes ngeselin karena bikin pengin beli. Apa, tuh?

Yaaaa, kali ini gue bakal ngasih review dari Artisty Collection : Signature Color Sheer Lipstick nomor 52. Duh, kok gak happening, sih, ra lipsticknya? Jangan buru-buru tutup pos ini, dong. Coba yuk scroll lagi ke bawah.

Oke, latar belakangnya adalah gue memang lagi dijejelin sama produknya salah satu brand yaitu Amway. Jadi, gue juga bakal sering banget buat pos tentang produk dari amway ini. Dibayar, ra? Emmm, gak dibayar, tapi emmm, bisnis baru. Tapi tenang, gue akan tetap memberi review sesuai dengan kenyataan, gak ada unsur memaksakan biar kelihatan bagus. Hehe.

Lanjut, yuk? Bentuk dari lipstick ini kayak apa, sih?

Packagingnya begini

Nah, gimana kemasannya? Biasa aja, gak? Sekilas dilihat biasa aja. Kayak lipstick biasanya, kotak berwarna hitam dengan tulisan perak. Tube lipsticknya juga biasa, dominasi hitam dan gold yang terkesan biasa. Tapi, cara buka penutup lipsticknya lucu banget. Dia harus diputar dikit, baru ditarik, hehe. Awalnya gue mikir biasa aja, eh ternyata lucu.

Yang kedua, dari segi warnanya. Ini shade nomor 52, atau princess. Sekilas kayak warna pink dengan sentuhan warna ungu sedikit, dengan blink-blink yang lucu. Lucu, tapi gak too  much. Biar jelas, gue kasih foto yang di tangan yaaa.

Cantik banget, gak, sih?

Nah, selanjutnya gimana rasanya di bibir. Well, gue udah bosan banget sama yang namanya matte lipstick dan lipstick ini pas banget buat kalian yang juga ngalamin kebosanan kayak gue. Teksturnya lembut, lembab banget di bibir dan gampang diaplikasiin. Gak mudah mluber; belepotan ke mana-mana, dan cantik banget di bibir.

Ini pas udah diaplikasiin di bibir, maafkan muka gak asik gue hehehe

Pas udah diaplikasiin ke bibir, lucu kan, ya? Nyaris warna bibir tapi blink-blink tetap ada dan gak berlebihan. Tekstur lembut yang dikasih sama lipstick ini juga ngebuat efek bibir kita jadi lebih lembab dan gak kering.

Nyaman, gak? Nyaman buwanget! Bibir kayak lembab dan gak kering, terus gak lengket juga, ditambah gak bikin garis bibir kelihatan jelas.

Kissproof dan waterproof gak? Transfer sih warnanya, tapi gak banyak. Sedikit doang, kok. Kayak berbayang doang.

Tahan lama, gak, ra? Cukup tahan lama, gue pakai jam delapan pagi dan masih tahan sampai jam satu siang, terus gue makan dengan menu yang cukup berminyak (nasi kuning, balado udang, sate ayam, duh masih banyak lagi), hasilnya jeng jeng….

Hilang, sih. Di bagian tengahnya aja. Lagi, maafkan aku yang jelek banget 😦

Kalau di foto, kelihatan banget tengahnya hilang warnanya, ya? Tapi aslinya gak separah itu, warna masih ada walau pun berbayang. Dan, yaaa, untuk ukuran lipstick bukan matte sih ya itu tahan lama. Sekitar 4-5jam dengan makan yang lumayan berminyak.

Nyarinya di mana, ra? Ehehe. Nyarinya ya di toko amway, nih. Kalau di Jakarta ada di Kota Kasablanka, ada juga di Kelapa Gading. Di Bogor juga ada, pokoknya banyak kok gerai amway itu. Tapi … ehehehe, yang bisa beli cuma yang punya member amway. Belum member? Untuk domisili jabodetabek bisa hubungi gue sini :p

Eh ketinggalan, harganya berapa, ra? Emm, cukup mahal buat anak kuliahan kayak gue, sih. Rp. 252,000 untuk harga member amway, kalau harga katalog beda lagi, yaa. Untuk harga katalog (non member) Rp. 328,000.

Worth to buy? Yaaaaaa! Dengan kemasan lucu, tekstur lembut dan melembabkan bibir, ketahanan yang cukup lama dan warna yang beragam dengan imutnya, produk ini sangat amat worth to buy. Gue belum menemukan hal yang tidak membuat gue nyaman.

Nilai dari gue berapa? Hm … 8.3/10 cukup. Kekurangannya cuma gue gak suka ada blink di warnanya, tapi untung di seri ini blinknya cuma sedikit jadi gak mengganggu gue. Dan oh, kemasannya rada ngebosenin sekilas, walau pun twist pas mau dibukanya sedikit menghibur gue, hehe.

Lo bakal beli lagi gak, ra? Karena harganya mahal, mungkin gue akan beli lagi brand ini tapi seri yang lain. Ada lipgloss dan lipstick dengan seri lainnya juga, loh. Fyi, artisty ini udah dikenal banget dari dulu, dan gak mengecewakan. Jadi, gue pasti bakal nabung buat beli seri lainnya.

Hmm … kayaknya gue udah kebanyakan ngomong, nih. Jadi review kali ini gue akhiri dulu, ya. Gue bakal balik lagi dengan review lainnya. Dan janji, gue akan update setiap 3-4 hari sekali!

So, yaa, see ya on next pos.

Muah!

Sarlita Tamara

0

Sepucuk Surat di Selipan Pintu Rumah

image

8 Juli 2016

Teruntuk,

Sebuah Rumah Kecil
di
Balik Bukit

Suatu hari di tanggal 4 Mei 2016, seseorang memutuskan untuk mengetuknya; sebuah rumah kecil dengan halaman luas yang sayangnya tidak cukup terawat. Menjadi tamu kedelapan, bukan suatu hal yang buruk. Di dalam rumah ia menemukan beberapa sosok lain nan ramah menyambut hangat. Dirinya tersenyum, karena ia tahu pilihannya untuk keluar dari zona nyamannya tepat; rumah ini tepat untuknya.

Hari berlalu, dengan segala keriuhan yang terjadi. Sepuluh, sebelas, dua belas, sampai akhirnya dua puluh orang berkumpul di rumah yang diberi nama ‘SOLIDZONE’. Solid? Ya, mereka merasakan ikatan tanpa celah yang terjalin di antara para penghuni rumah.

Waktu berlalu, beberapa kesibukan mereka membuat rumah singgah itu mulai sedikit sepi. Dilanda kerinduan, mereka pun mulai menyebar beberapa undangan, berharap yang baik akan datang melengkapi keriuhan rumah. Satu, dua, tiga, hampir sepuluh penghuni baru mulai mengisi rumah sederhana mereka. Halaman yang cukup tidak terawat mulai ditanami pepohonan dan serba serbi hiasan.

Bukan tanpa masalah rumah mereka itu, beberapa alasan membuat mereka mengganti pahatan nama di pintu rumah; SZone nama baru untuk rumah itu. Satu ketika mereka memilih untuk pindah, mencari sebuah rumah lain di tepi sungai. Beberapa yang terlalu sibuk memilih bertahan, dan mereka terpaksa meninggalkannya.

Rumah baru mereka di tepi sungai tidak mewah, hanya sebuah rumah kecil dengan pintu kayu yang terpahat nama; SZone. Semua berlalu baik-baik saja, kerekatan yang ada di antara mereka semakin terjalin meski sempat renggang. Mereka menyebar undangan tertutup lagi, menambah fasilitas agar dunia mengetahui keberadaan rumah kecil itu. Sayangnya, sesuatu yang fatal terjadi.

Seseorang mengobrak-abrik rumah kecil mereka, memaksa mereka untuk kembali pindah. Ah ya, mereka masih ingat rasanya. Marah, kesal, tidak terima; semua tercampur. Rumah kecil itu akhirnya menemukan rumah lain di balik bukit.

Dan di balik bukit itu mereka bertahan. Satu dua penghuni memutuskan untuk meninggalkan rumah itu, bukan karena tidak sayang; mereka memiliki kesibukan yang tidak bisa ditinggalkan. Beberapa yang lain masih mencoba membangun kembali semuanya, merapikan puing-puing yang berserakan, mengecat kembali seisi rumah dan merekatkan tiap retakannya.

Kini rumah kecil itu masih berdiri di sana, membenahi diri di balik bukit, menunggu segalanya siap untuk kembali mengepakkan sayap agar seisi dunia tahu kehadiran mereka.

Aku, menyelipkan sebuah lembar dengan guratan di balik pintu rumah itu. Menghembuskan doa keberuntungan, membisikkan kalimat penyemangat, yang kuakhiri dengan lantunan napas.

Kuharap rumah itu; SZone, segera mengepakkan sayapnya dengan anggun. Kuharap rumah itu; SZone, tak lagi goyah oleh terpaan angin, desisan ombak, rintik hujan, dan terkaman bebatuan. Kuharap rumah itu; SZone, dapat berdiri dengan gagah meski hanya di balik sebuah bukit.

Dua bulan berlalu bagi rumah itu, namun segala hal yang terjadi seakan terlalu memenuhi pikiran. Kuselipkan kertas ini di balik pintu rumah itu, kutaruh kunci rumah yang kupegang dan kuhembuskan doa di dalamnya; lagi. SZone akan terus berdiri kokoh, menghadapi hari demi hari selanjutnya, melewati minggu demi minggu tanpa terasa, dan melompati bulan demi bulan dengan kebanggaan; aku yakin.

Tetaplah menjadi SZone yang mereka kenal, menjadi SZone yang susah payah mereka bangun, dan menjadi SZone yang selalu merupakan rumah singgah mereka; aku.

Kami bisa pergi ke manapun, namun saat akan pulang kami selalu menuju ke satu titik, yaitu rumah kami; SZone.

Salam sayang,

Tamara

0

Orange Resto, Milky or Fruity?

Hai! Maaf banget gue nganggurin blog beberapa minggu belakangan ini, hehe. Ada sih beberapa draft yang setengah jadi, tapi belum gue publish karena gue merasa belum lengkap.

Kali ini gue mau bahas salah satu kafe (atau restoran?) di daerah Bogor (lagi) yang belakangan ini sering diomongin di Instagram. Namanya apa? Orange Resto. Alamat lengkapnya ada di Jalan Sancang Rt 002/002 Babakan, Kec Bogor Tengah. Gue ke sana kebetulan naik mobil pribadi, jadi gue cuma tahu kalau mau ke sini naik Uber atau Grab aja, huehehe. Dari Stasiun Bogor cuma Rp. 11,000 – Rp. 13,500 kok kalau naik Uber. Atau kalau mau ngangkot, katanya naik 05 dari yang arah Mcd Lodaya. Patokannya Diploma IPB gitu katanya, duh Ara gak tahu jalan aaakkk maafkan-.- Pokoknya di belokan gitu lokasinya.

Next, kesan pertama aku adalah… ‘ya ampun luas banget‘. Iya, luas banget.

image

Pertama kali masuk, pemandangan ini yang gue lihat (maaf gue fotonya dari dalam karena kalau dari depan banyak karyawannya, aku malu hehe). Semua serba oranye dan lucu. Corak hitam di dinding putih ngingatin gue sama sapi. Yap, di Orange Resto ini juga nyediain olahan susu. Gue masuk ke dalam dan sekali lagi sadar, ini luas banget. Ada dua lokasi buat outdoor. Yang satu ditata dengan bangku kayu yang manis, suasananya kayak lagi di Joglo gitu, nyaman dan tradisional. Sementara yang satu lagi, lebih kekinian dengan meja putih dan bangku yang didesain seperti tabung berbagai corak. Lucu!

image

Suasana dari dalam, yang bagian outdoor mirip joglo

Di tempat yang gue sebut ‘Joglo’ juga ada satu saung gitu, nyaman banget kayaknya. Sayang udah ada yang nempatin *nangis*. Eh tapi jangan sedih, ada dua saung lagi kok buat ditempatin, tapi dia terpisah dari Joglo ini.

image

Salah satu saung yang gue maksud, terpisah dari Joglo

Daaaaaan, halaman di sini luas banget. Kalau kalian bawa dedek-dedek kecil, bisa sambil diajak main juga karena ada jungkat-jungkit dan roda putar (gue gak tahu namanya, pokoknya bentuknya bulat, nanti naik terus ada setirnya gitu bisa buat mutar).

image

Kenalin, ini Glenys, adikku hihihi

Oh iya, sampai lupa. Di sini ada indoornya juga, berpendingin ruangan gitu. Tapi gue nyadarnya tuh pas gue udah pulang, jadi gak sempat foto lokasinya. Coba cek ke Instagramnya aja yaaa, nanti di bawah gue kasih tahu idnya.

Kesimpulan sampai disininya, ini tempat yang nyaman buat hangout bareng siapapun, mau sama sahabat atau keluarga dan bahkan pacar.

Selanjutnya, pelayanannya dulu yaaa. Mas dan mbak yang di sini, pakai jersey bola gitu. Waktu itu gue datang hari Senin sore. Mas dan mbaknya juga ramah, dan kelihatan nyaman banget di situ. Gue sih ngerasa mas dan mbak ini nunjukin rasa kekeluargaan aja, dan ini sebuah nilai positif buat Orange Resto karena bisa memberi aura baik ke konsumen. Oh, dan gokil. Pas gue mau pulang, ada mas-mas yang nyapa dengan suara lumayan kencang begini, “Terima kasih, Kakak. Kakak bisa nyanyi, gak? Nyanyi bareng yuk, kak.” Hal ini buat gue sama nyokap ketawa, fun sih. Nilai plus lagi dari gue.

Jeng jeng jeng. Sekarang menunya nih. Kita dikasih menu yang sayangnya udah sedikit lecek meskipun udah dilaminating. Isinya menu yang bisa dipesan di situ. Gak begitu masalah dengan tampilan menunya yang sedikit lecek, karena gue lebih tertarik sama beberapa best item di sana. Gue pesan Cakwe Hotdog, Cinlok, Macaroni Bologneise, French Fries, Capuccino Oreo Milkshake dan O’testing Milk.

image

Maaf gue gak jago foto-.- dan Macaroni-nya udah keburu habis hehehe

Gue mulai dari Cinlok yaaaa. Cinlok ini kayak cilok isi seafood yang disajikan pakai bumbu kacang gitu. Ciloknya bisa dikukus atau digoreng, boleh milih juga atau mau dicampur bisa. Harganya Rp. 17,000 (kalau gak salah). Gue sih suka bumbu kacangnya, enak. Tapi ciloknya hmm gue gak gitu suka yang dikukus. Karena sedikit keras, entah kurang lama ngukusnya atau apa. Kalau yang goreng, gak ada masalah sih. Rasa ciloknya? Yaaa cilok, gak ada yang spesial. Cuma bumbunya enak, banget.

Yang kedua, French Fries. Harganya kalau gak salah Rp. 12,000 per porsi, lumayan banyak isinya. Dan rasanya enak, cuma buat gue sedikit kurang garing.

Macaronni Bologneise. Ini juga enak. Makaroni disiram saus bologneise aja sih, tapi sausnya juara. Gue suka banget. Suka. Banget. Rasanya itu gak asal saus bologneise. Biasanya saus kayak gitu kan cuma daging cincang basa basi sama saus tomat. Nah ini enggak, sausnya berasa dan enak. Harganya gue lupa, pokoknya paling mahal Rp. 22,000 deh, atau ini Rp. 19,000 ya? Lupa hehe, maaf yaa. Tapi harganya sekitar segitu kok.

Selanjutnya ada Cakwe Hotdog. Nah ini nih, ini yang bikin gue penasaran. Bentuknya gimana, sih?

image

Jadi ini tuh cakwe, yang dibelah terus diisi pakai sosis ukuran besar, selada, timun, dan saus Bologneise. Rasanya? Gue sukak! Udah gitu aja. Suka sama kombinasi rasanya, suka sama semuanya lah.

Tapi, sebelnya tuh gini. Gue dua kali pesan ini, yang pertama dikasih tambahan saus sambal doang, eh yang kedua ada mayonaise-nya. Jadi kayaknya yang pertama tuh kelupaan naruh mayonaise. Gitu. Hm oke ini receh banget, tapi buat gue penting. Mudah-mudahan gak ceroboh begini lagi, yaaa.

Saus bologneise-nya tuh enak, sama kayak saus di Macaronni Bologneise. Buat gue rasa sausnya pas, gak hambar dan hampang. Oh ya, harganya Rp. 22,000 ya. Buat gue sih ini murah banget, karena enak dan kenyang hehehe.

Sekarang minumannya, yang pertama Capuccino Oreo Milkshake. Gelasnya lucu, kekinian banget dan gue suka. Rasanya? Sedikit terlalu manis, tapi enak. Capuccino-nya berasa dan oreonya juga ada. Enak pokoknya. Harganya kayaknya sih, Rp. 19,000.

Yang terakhir, O’testing Milk. Nah, ini yang seru dan lucu dan gemesin dan aaak gue suka banget. O’testing Milk ini terdiri dari 5 gelas kecil susu (fresh milk) dengan berbagai rasa. Rasanya banyak banget dan kita bisa milih sendiri. Kemarin gue milih rasa Banana, Green Tea, Caramel, Durian dan kalau gak salah Mocha Coffee. Gue minum dikit-dikit semuanya, dan rasanya…..enak. Ini olahan susu rasa yang paling enak yang gue coba pokoknya.

Yang banana, pisangnya kerasa dan adik gue si Glenys suka banget. Yang green tea, gue suka banget parah. Yang caramel langsung ditenggak sama Sarsya. Yang Durian? Nyokap gue yang minum, padahal nyokap gak suka susu loh sebenarnya. Dan yang Mocha Coffee, meskipun sedikit terlalu manis tapi masih bisa diterima rasanya. Harganya cuma Rp. 20,000 loh.

Semuanya kayaknya udah kan, ya? Lokasi, pelayanan, menu, rasa emmm udah kayaknya deh. Tinggal kesimpulan akhirnya, nih.

Kesimpulannya, Orange Resto ini wajib banget kalian coba karena selain tempatnya nyaman, makanannya juga enak, dan yang terpenting pas di kantung anak kuliahan! Gue pergi berlima dan cuma ngabisin Rp. 154,000 (sudah sama pajak). Jadi hitungannya satu orang itu sekitar Rp. 31,000 lah. Ah entah gue harus nulis apalagi.

Mungkin lo mikir gue lebay atau dibayar. Enggak kenyataannya. Gue gak dibayar sumpah. Siapa gue emang dibayar buat bagus-bagusin resto ini? Makan di sana aja gue bayar sendiri kok gak digratisin😌. Gue beneran suka aja sama Orange Resto ini, makanya gue nulis selebay ini haha.

Gue bersedia jadi tukang promosi tanpa dibayar, loh. Anak kampus aja banyak yang gue racunin dan sekarang mereka lagi ngatur jadwal buat ke sana *ketawa jahat*.

Jadi, ara mau balik ke sana gak?

Pasti mau! Mau! Mau!

Gue bakal balik lagi ke sana sama sahabat gue dan doi (tsaelah raa), buat nyobain satu makanan unik yang gak ada waktu itu, Burger Bakpao.

So, setelah baca tulisan ini kalian jadi kepikiran mau ke Orange Resto gak? Bareng, yuk! Hihihi.

Segini aja review Cemal Cemil kali ini, yaa. Mudah-mudahan bahasa gue masih asik dibaca, ya. Dan mudah-mudahan kalian suka.

Terima kasih sudah mampir! Maaf dengan semua kegajean gue, ya hehehe.

Big Love,

Sarlita Tamara

Hooo iya, nama Instagramnya itu @orangerestobgr. Kepoin yaaaa!